Beberapa Alasan Mereka Yang Lulus Dengan Ijazah Paket C

Beberapa Alasan Mereka Yang Lulus Dengan Ijazah Paket C Berhubung sekarang ini masih nuansa pasca UN dan banyak anak-anak SMA yang sudah keburu lega b...

Bangga, Kreatif dan Ber’asa melalui IMADIKLUS INDONESIA
KaryaLENPNF9_Generasi Muda Butuh Hipnoterapi Untuk Mengatasi Kenakalan Dan Degradasi Moral Remaja

smaBeberapa Alasan Mereka Yang Lulus Dengan Ijazah Paket C Berhubung sekarang ini masih nuansa pasca UN dan banyak anak-anak SMA yang sudah keburu lega berakhirnya ujian walau hasil belum keluar, ane terdorong untuk membuat trit mengenai Paket C. Seperti yang ente tau, biasanya setelah hasil UN keluar banyak berita anak-anak SMA yang stres, pingsan, kesurupan, dan bahkan bunuh diri hanya gara-gara nggak lulus. Padahal masih ada ujian Paket C untuk mengejar kelulusan mereka. Beberapa Alasan Mereka Yang Lulus Dengan Ijazah Paket C

1. Nggak Punya Biaya

Dialog ane dengan salah satu peserta yang tua adalah dia nggak punya biaya untuk melanjutkan sekolah. Pada saat muda dulu dia sekolah sambil kerja bantu orang tua. Seiring perkembangan ekonomi Indonesia, penghasilan mereka nggak cukup untuk bayar uang SPP (dulu sekolah tahun 80-an nggak ada yang gratis, bayar dan mahal. Setelah tua, sukses berdagang, barulah punya cukup uang dan karena nggak mungkin sekolah lagi sama anak muda ya ambil Paket C karena setara dengan SMA.

2. Bekerja Demi Keluarga

Masih satu rumpun dengan alasan nomor 1, tapi bedanya mereka ini hidup di tahun 2000-an. Tapi mayoritas mereka ini adalah anak-anak tua yang kasihan dengan orang tuanya dan rela nggak melanjutkan sekolah untuk membantu membiayai adik-adiknya… Ada yang jadi TKI, ada yang kerja di pasar jadi pedagang, ada juga yang buka usaha sendiri… Untuk alasan nomor 2 ini adalah dialog ane dengan abang-abang umur 30-an…

3. Atlet

Ente pikir atlet yang SMA lulus UN SMA? Beberapa ada yang nggak lulus karena pertandingan yang harus mereka ikuti tanggalnya dempet sama waktu ujian… Waktu untuk belajar udah keburu habis untuk latihan… pilihan mereka hanya 2, ikut Paket C atau ngulang sekolah setahun lagi…

4. Artis

Baik artis lokal maupun nasional, kalo jam terbangnya udah tinggi tentu sulit buat sekolah secara normal meskipun ada artis yang bisa juga sekolah sambil kerja jadi artis. Gue udah baca beritanya si Aurel, dan ente tau apa yang ane baca di bagian komentarnya? “Ini nih, anaknya Anang – Ashanty, kok Paket C? Bapaknya anggota DPR kok anaknya Paket C?” dengan nada remeh begitu… Plisss… Dia kan homeschooling, kalo homeschooling ya paket C. Bukan, gue bukan fans-nya… gue juga ga naksir dia… Gue mah doyannya ama Macan Ternak (Mama Cantik Anter Anak) di Mall…

5. Homeschooling

Di zaman modern ini ada orang tua yang dengan berani mengajari sendiri anaknya di rumah atau memanggil guru tanpa harus ikut pendidikan formal. Alasannya beragam, bisa karena artis atau bisa juga karena orang tuanya cukup cerdas ingin mendidik sendiri anaknya tanpa harus termakan propaganda pemerintah di sekolah umum. Apa berarti anak homeschooling goblok? Kenyataannya banyak yang pintar dan lebih mandiri dalam belajar.

6. Sakit Pas UN

Mungkin ente pernah baca berita anak SMA yang sakit dan terpaksa di rawat di rumah sakit bela-belain ikut UN meskipun di kasur rumah sakit. Iya mending kalo sakitnya cuma muntaber, tifus, patah kaki, atau penyakit yang nggak parah-parah amirr sampe tangan dan otaknya malfungsi. Lah kalo sakitnya parah banget misalnya kanker? Atau harus di operasi? Mau dipaksa UN juga? Jadi nggak semua yang dirawat di rumah sakit bisa ikut UN, biasanya guru-guru akan nanya dulu sebelum mengizinkan si anak ikutan UN apakah memang dia mampu atau gimana…

7. Broken Home

Sebenarnya gue benci menulis kalimat BROKEN HOME ini, tapi ini supaya ente-ente semua paham dengan yang ane maksud. Ane beri contoh aja ya, tetangga ane punya anak dan sekolah di SMA deket rumah gue. Tetangga ane ini cerai, dan si Ibu ini berhasil dapat hak asuh 2 orang anaknya. Anaknya yang SMA ini dicekcoki dengan begitu banyak buku, les-les di bimbel dan kursus-kursus yang melelahkan. Bahkan sampai panggil guru privat ke rumahnya. Tujuannya apa? “Ni anak nggak bisa kalo nggak kayak gitu, memang harus ikut bimbel. HARUS!” begitu kata emaknya…

Terlihat jelas di muka si anak ini kalo dia stress dengan obsesi emaknya, dia sering kabur ke rumah gue buat ngobrol atau main Borderlands nge-LAN bareng gue… Ente pikir anak itu karena stress jadinya goblok? Ga sama sekali malah, gan… tuh anak pernah bolos sekolah 1 bulan dan sekalinya masuk langsung pas orang lagi Ulangan Matematika. Berapa nilainya? Dapet nilai 9, almost perfect! Padahal dia kerjaannya cuma otak-atik komputer dan main game di rumah, kagak belajar sama sekali. Tapi karena tekanan dari rumah dan dari sekolah dia mutusin buat berhenti sekolah karena muak. Dan ngambil paket C. Sekarang dia siap-siap buat masuk kuliah jurusan IT.

8. Korban Bullying

Ini sih cerita gue… gue kerap di bully baik secara fisik maupun batin di sekolah… ga usah gue ceritain… panjang deh ceritanya… Intinya gue sangat sakit hati dengan kehidupan masa-masa SMP dan SMA gue sehingga gue pernah minta homeschooling ke bonyok tapi ga dikasi. Guru BP gue malah nyaranin gue buat nyari beasiswa ke luar negeri, tapi karena rapor banyak merahnya nggak lolos deh meskipun udah ada yang nawarin beasiswa ke aussie.

sumber http://www.kaskus.co.id/show_post/57109ac6642eb648088b456d/1/stop-bully-lulusan-paket-c-sebuah-renungan-untuk-kita

COMMENTS

WORDPRESS: 0