De Biography “kenali betul significant others-mu, maka kau akan menjadi significant others”

12993579_893676917398328_6418249913440233509_n

Tulisan ini memuat wawancara dengan seseorang. Penulis hanya ingin berbagi mengenai pengalaman tentang skripsinya dan mengajak pembaca untuk mengenal lebih dekat sosok Mahasiswa yang satu ini. Rian Firmanyah, begitulah kira-kira simbol karunia Tuhan yang telah diberikan kepada mahasiswa jurusan Pendidikan Luar Sekolah (PLS) Universitas Negeri Malang (UM) angkatan 2012 ini. Dilahirkan untuk menjadi seorang pemuda yang bercita-cita dan ber asa tinggi untuk berdedikasi ditanah kelahiranya. Rian Firmansyah lahir di Nganjuk pada 31 Mei 1994.

            Mahasiswa yang dalam keseharianya ini dikenal sangat ramah, cerdas, dan aktif dalam berbagai organisasi ini (Aktivis) kini telah menyelesaikan jenjang S1 nya dijurusan PLS UM konsentrasi pelatihan. Pada masa-masa aktif perkuliahan Mas Rian (Begitu panggilan akrab adik tingkatnya) juga gemar mengikuti berbagai pelatihan untuk meningkatkan keilmuanya dalam konsentrasi yang dijajaknya dan kecakapan Leadershipnya dalam memimpin sebuah organisasi dan memberikan manajemen kepada teman-teman seperjuanganya. Pelatiahan yang pernah diikutinya antara lain adalah Latihan Keterampilan Manajemen Mahasiswa (LKMM) (2013), Pelatihan Pertanian Berbasis Kompetensi di PKPPTKLN Wonojati Malang (2015) Magang di PPPPTK PKn dan IPS Kota Batu dan Terlibat Dalam Kepanitiaan Pelatihan K-13 Bagi Guru Sasaran (2015) dan banyak lagi lainya pelatihan yang diikuti oleh Mas Rian. Selain pelatihan Mas Rian kerap diundang diberbagai acara untuk menjadi pemateri dalam kegiatan tersebut diantaranya adalah Pemateri Tentang Keorganisasian dan Kepemimpinan Dalam Diklat Organisasi Kesenian Fakultas (2015), Pemateri Dalam Kegiatan Pelatihan, Outbond dan Bimbingan Kelompok di Panti Asuhan Hajjah Khodijah, Sumberpasir Kabupaten Malang (2015), Pemateri Parenting Education  di TPA Nursyamsi Kecamatan Turen Kabupaten Malang (2016) dan banyak lagi.

       Bagi seorang seperti Mas Rian mahasiswa tak lengkap tanpa mengenal organisasi dan berkecimpung didalamnya. Selama menjadi mahasiswa jurusan PLS FIP UM Mas Rian aktif diberbagai organisasi hingga pernah menjabat sebagai seorang pemimpin di dalamnya. Diantaranya adalah salah satu Unit Aktivitas (UA) di FIP UM yang berdiri di bawah naungan Badan Esekutif Mahasiswa (BEM) FIP UM yaitu Organisasi Pencinta Seni FIP UM (OPIUM), pada tahun 2014 Mas Rian menjabat sebagai Ketua Umum dengan kegigihanya berjuang sebagai aktivis yang bergerak di bidang seni dan menjadi Dewan Pertimbangan Organisasi Mahasiswa Peneliti dan Penulis Produktif  Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang (2015-2016). Pada tahun 2015 Mas Rian juga menjabat sebagai Wakil Ketua Umum BEM FIP UM dengan semangat visionernya Mas Rian berani menunjukan bahwa dirinya benar-benar memiliki jiwa seorang organisatoris yang sangat ulung. Tidak  berhenti pada tahap itu saja, sikap yang menggebu dan untuk menunjukan bahwa mahasiswa adalah sebagai pembawa perubahan (Agent of change) Mas Rian mengikuti kongres Ikatan Mahasiswa Keguruan dan Ilmu Pendidikan Se-Indonesia (IMAKIPSI) pada tahun 2015 yang diselenggarakan di Universitas Negeri Semarang (UNNES) dan menjadi anggota dari organisasi tersebut.

            Agar kita yang membaca dapat sedikit lebih jauh untuk mengenal Mas Rian maka penulis sajikan cuplikan wawancara yang dilontarkan kepada Mas Rian.

Skripsi menurut pandangan Mas Rian seperti apa dan apa yang anda rasakan ketika telah selesai menempuh S1 ?

Pandanganku soal skripsi dan penyusunannya, saya membagi menjadi pandangan ideal dan real. (1) Secara pandangan ideal yang aku yakini, skripsi merupakan karya ilmiah yang harus dipertanggungjawabkan oleh pelaku riset. Baik dipertanggungjawabkan dari segi penguasaan secara teori maupun praktik hingga menarik suatu kesimpulan.  Secara teori, seorang pelaku riset harus memiliki banyak referensi untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahamannya mengenai pendekatan, jenis penelitian, metode dan mengatasi kendala ketika proses penelitian. Referensi datangnya bukan dari buku saja tetapi juga bisa dari hasil pengalaman dari pelaku riset / expert research lainnya. setelah semuannya terakumulasi, barulah seorang pelaku riset memprakktikan baik di lapangan maupun studi kepustakaan. Dengan penuh integritas, rasa ingin tahu yang tinggi dan keterampilan membahasakan dalam bentuk tulisan. Semua ini menjadi modal utama agar tercipta karya yang orisinil.  Kembali kepada soal tanggung jawab, inti dari skripsi adalah pelaku riset melaksanakan kaidah-kaidah metodologi penelitian. Kemudian dipraktikan dengan penuh integritas, rasa ingin tahu dan keterampilan membahasakan dalam bentuk tulisan (angka). Hingga nantinya akan menghasilkan karya penelitian yang orisinil. (2) Secara pandangan real, yaa skripsi merupakan sarana untuk mendapatkan pengetahuan/pengalaman belajar tentang riset/penelitian. Misalnya bagaimana menerepkan pendekataan kualitatif, kuantitif riset and development, bagaimana prosedur penelitian, bagaimana mengkaji suatu fenomena dengan menggunakan teori yang relevan. Yaa semuannya merupakan pengetahuan/pengalaman belajar awal. Sehingga jangan kaget bila banyak skripsi yang hanya menjadi penghias dinding lab. Istilah lebih kasar, skripsi hanya sebagai prasyarat kelulusan untuk bekerja dan melanjutkan studi (S2/S3). Bagi saya yang seharusnya digalakkan justru “ Jurnal Kemahasiswaan” karena itu bila terakumulasi bisa menjadi karya yang ilmiah dan lebih tepat guna. (Catat: Pak Sanafiah Faisal tanpa tesis langsung bisa S3, karena memiliki karya jurnal ilmiah dan buku yang melebihi kemampuan mahasiswa S2).

            Aku merasakan setelah lulus S1. Jurusan PLS tidak begitu banyak memberikan keterampilan yang progresif baik dipersiapkan untuk pekerja profesional ataupun ilmuwan. Ideologi tentang pendidikan alternatif sama sekali tidak berkembang kuat  pada mindset mahasiswa kita. Yaa tetapi setidaknya yang bisa saya petik dari jurusan PLS adalah spirit kesadaran dalam berorganisasi dan membebaskan segala bentuk penindasan terutama dibidang pendidikan. Jurusan PLS harus memiliki mazhab yang jelas dan gamblang agar mahasiswa tahu arah perjuangan, pencapaian dan pola berkarya ala Pendidikan Luar Sekolah.

 

Mas Rian dikenal sebagai Aktivis Mahasiswa/Organisatoris Mahasiswa,” Selesai S1 apakah Selesai juga Aktivis/Organisatorisnya ?”

Selasai S1 yaa tentu saya harus mengakhiri embel-embel sebagai aktivis/organisatoris mahasiswa. Yaa karena saya bukan lagi mahasiswa to. Kalau saya tidak bisa melepas embel-embel takutnya nanti cara pandang saya jadi kerdil dong. Itu logika kasar yaa. Hehehe….. tetapi, untuk terus aktif dalam mendidik masyarakat itu sudah menjadi passion dan panggilan hidup saya ketika berumur 10 tahun silam. Pokoknya saya pengen jadi Pendidik, dengan berbagai macam metode dan pendekatan. Karena kita orang PLS memaknai pendidik bukan hanya sekedar kata “GURU” to ? heueheu. Kalau secara organisasi jelas, saya memilih setelah S1 akan bekerja.  Secara otomatis saya akan kembali berorganisasi baik dipemerintahan maupun dikorporasi. Yaa semuannya saya yakini sebagai kendaraan dalam berjuang secara intelektual juga ekonomis. Yaa contoh kecilnya saya merintis majalah komunitas di Nganjuk itu bagi saya bentuk usaha sadar dan terencana untuk mendidik masyarakat (kaum muda).

Apa pesan-pesan yang dapat Mas Rian sampaikan kepada kami adik-adikmu di FIP dan PLS Khususnya ?

Apa yaa ? kalau pesan buat Mahasiswa FIP dan PLS khususnya mungkin cuma satu BACA. (bisa diartikan baca potensi dirimu, baca lingkunganmu, baca alur sejarah fakultas sampai jurusan, baca buku dll). Bagi saya dengan filosofi BACA ini, kita bisa lebih bijak dalam bersikap dan tangguh dalam bercita. Yaa diartikan sendirilah Wen bersama teman-teman lainnya.  Oiyaa spirit yang harus kalian bangun adalah spirit Egaliter  (kesetaraan) dan Militan (berperan/menokoh/berjejaring). Agar taring mahasiswa di jurusan PLS dan FIP makin tahun semakin tajam. Yaa hanya dengan spirit itu insyaallah kalian akan sukses. (The Senior : Dedication of life). jangan lupa khususnya PLS pelajari dengan betul mazhab-mazhab keilmuan kalian (Freire, Illich, A.S Neill, Darmaningtyas, Roem) sampai dengan tokoh lainnya.

Penulis: Windy Kiswha Cahlendra

Mahasiswa Pendidikan Luar Sekolah Angkatan 2014

Universitas Negeri Malang

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.