Nama Itu . . .

Aku tak tahu begini jadinya Saat semua kepastian – kepastian Di tukar dengan kesalahan – kesalahan Yang dapat membuat pisau itu semakin ta...

MEA dan KOMPETENSI TUTOR
Proposal Rakorwil 1 Imadiklus 2016

1 (15)

Aku tak tahu begini jadinya

Saat semua kepastian – kepastian

Di tukar dengan kesalahan – kesalahan

Yang dapat membuat pisau itu semakin tajam

Mengarah padaku,

Perdebatan – perdebatan apa pun

Meruncing menuju ke arah lelah…

Jangan paksakan genggamanmu

Bila itu nyatanya menyakitkan

Menuju ke arah yang salah,

Kau harus percaya aku tetap disini

Bersama dinginnya malam

Panasnya siang, basahnya air hujan,

Keringnya tanah kemarau,

Dengan nafas tak beraturan

Aku berlari dengan kaki yang tak

Menyentuh tanah,

Menatap dengan mata tertutup

Berbicara dalam diam

Bergerak se gerak dengan arah angin,

Kemana pun arah itu membawa

Dalam heningnya penyesalan

Yang tersisa dalam doa

Hanya nama . . .

Iyah… Benar…. Hanya sebuah nama . . .

Nama yang ingin untuk

Di akui

Di hargai

Di mengerti

Di gunakan

Di ikut sertakan

Dan hingga entah di…. Di…. Di apakan lagi ?

Saat ku sebut nama itu dalam doa

Hati kecil ini merintih

“ izinkan aku untuk kembali ke masa,

Bukan masa lalu itu, tapi masa,

Di masa depan itu, yang telah terlanjur aku gores

Oleh sakitnya hati ini karna sudah

Sekian banyaknya waktu yang ku lewati,

Namun ku tetap asyik dengan uji coba, uji cobaku.

Untuk bertahan hidup, Bersanding dengan nama itu…

Berada di barisan terdepan

Yang bila salah melangkah nyawalah taruhannya,

Sudah berlumur darah tubuhku,

Memang benar harus ada masalah untuk

Menyubat darah ku,

Perlu apa lagi !!!!!!!

Bagaimana lagi !!!!!!

Aku setia pada dan karna nama itu,

Iyah nama itu yang kini terlebelkan di sampul hidupku

Tubuhku bersandar dengan doa doa yang entah

Terdengar atau terabaikan,

Aku percaya semua ada waktunya,

Yang indah tepat pada momentnya

Aku masih ada, dan akan tetap disini

Denganmu, dengan nama itu . . .

Bersama dengan dinginya malam, panasnya siang,

Basahnya air hujan, keringnya tanah kemarau

Dengan nafas tak beraturan

Aku berlari dengan kaki yang tak

Menyentuh tanah,

Menatap dengan mata tertutup

Berbicara dalam diam

Bergerak se gerak dengan arah angin,

Kemana pun arah itu membawa

Iyah…. Benar….

Bersama di dalam segala kisah hidup ini,

Menyatu dengan nama itu . . .

Iyah nama itu . . .

By : L laras Ayu

 1449317059948[1]

COMMENTS

WORDPRESS: 0